openSUSE Asia Summit 2018, hmm Bismillah !

release party.jpg

Awal Cerita

jadi ceritanya dulu itu saya masih anak bawang banget, lulus sekolah di Manaratul Islam dan pondok pesantren di Miftahul Ulum. coba keberuntungan saya SNMPTN dan Alhamdulillah Allah mengizinkan saya untuk kuliah di salah satu kampus di Surakarta yaitu Universitas Sebelas Maret dengan Jurusan Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer di FKIP. Setelah masuk kampus saya yang anak aliyah ini gak ngerti apa – apa, beneran dah wkwkkw, ilmu ala kadarnya, pokoknya semuanya dibawah rata -rata yang lain. Kemudian setelah saya masih sedikit belajar di Solo saya mulai mengenal banyak sistem operasi, salah satu yang menjadi pusat perhatian saya ialah Linux.

Waktu itu sekitar tahun 2016, saya liat postingan teman saya, dia lagi ikut acara openSUSE Asia Summit 2016 di jogja, saya pikir “anjir keren dh”, saya mau ikut tapi ternyata tiket udah abis dan saya juga lagi kere. Disitulah saya berkenalan dengan distro linux yang berlogo bunglon ini, dan anehnya saya tertarik karena logo si bunglon ini wkwkwkw.

Memberanikan diri

Nah disini, saya yang gak kenal siapa – siapa sama sekali dan gak tau apa – apa, mulai coba memberanikan diri saya dengan mencoba “sok kenal”. Saya kadang punya prinsip “Kalo lu mau jadi orang besar ya jadi orang kecil dulu, semua butuh proses”. Singkat cerita saya mencoba iseng membeli buku fundamental linux berbasis openSUSE dari PT Excellent yang ditulis sama Bang Nugi, saya sempet chat si pelapak yaitu pak Bos Vavai, dan saya belum tau ternyata pak Vavai adalah pemilik dari PT Excellent itu sendiri, berhubung di kuliah saya akan ada mata kuliah Praktek Industri saya coba tanya ke Pak Vavai, apakah nerima mahasiswa magang disana. Terus saya coba beli majalah sama Pak Kukuh dan saya ambil langsung di menara Jamsostek dan disana saya ketemu sama Pak Edwin. Terus ikut acara openSUSE Indonesia jalan – jalan ke Bursa Efek Indonesia, ikut menjadi penjaga stand LibreOffice Indonesia di acara LibreOffice Conference Indonesia sama Pak Sokibi dan juga menjadi translator si bunglon ini pun saya hanya memberanikan diri.

Saya memberikan apresiasi yang sangat besar pada Pak Edwin, Pak Kukuh dan Pak Estu yang selalu memberikan semangat untuk anak muda di Indonesia supaya ikut event internasional dan kita dituntut jangan takut akan kegagalan kalau belum dicoba.

Singkat cerita ketika saya magang di Excellent saya sungguh senang liat teman saya, Dhenandi diterima sebagai pembicara di acara openSUSE Asia Summit 2017 di Jepang. WOW! saya pun iri wkwkwkw, secara saya seumuran sama dia, masa saya kalah. Setelah saya mendengar kabar bahwa openSUSE Asia Summit selanjutnya akan diadakan di Taiwan, saya pun bergegas membuat Paper! dengan judul “Build your cloud file hosting using Nextcluod on openSUSE Leap 15.0” dan Alhamdulillah paper saya diterimaa !!!

Permasalahan yang saya hadapi berikutnya adalah

  1. Paspor
  2. Visa
  3. Bahasa

tapi saya sadar semua itu bisa saya lewati dengan usaha dan kerja keras ! intinya coba dulu sebelum ngomong, jangan ngomong doang tapi gak ada bukti ! :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s